Archive | February, 2008

Raja Azmi Mahu Lamar Anuar Zain

29 Feb

KUALA LUMPUR, 29 FEB 2008: Sejak murai.com.my mendedahkan berita mengenai hasrat produser sensasi, Raja Azmi Raja Sulaiman mahu menghasilkan filem terbaru penuh kontroversi, Anu Dalam Botol, ia nampaknya mula menjadi topik perbualan hangat hingga diperdebatkan dalam laman forum menerusi Internet.

Baik di kalangan komuniti GengMurai sendiri mahu pun penggiat seni dalam industri, masing-masing nampaknya begitu teruja untuk menyarankan siapakah aktor tempatan yang disifatkan paling tepat dan sesuai untuk membintangi watak utama sebagai lelaki yang bernaluri luar tabii itu.

Raja Azmi ketika ditemui krew murai.com.my hari ini berkata, dia sendiri mengakui terkejut dengan maklum balas yang diterima daripada kalangan mereka khususnya peminat filem tanah air.

“Seronok pula apabila melihat respon peminat filem mengenai cadangan saya itu lebih-lebih lagi dalam portal murai. Tak sangka macam-macam nama artis yang dicadangkan. Terima kasih kepada semua yang memberikan saranan.

“Sedikit sebanyak ia berjaya membantu saya untuk membuat pertimbangan sekaligus menyenarai pendek beberapa artis atau selebriti lelaki yang dilihat berpotensi untuk bawakan watak lelaki transeksual itu.

“Antara nama yang berada di dalam senarai kami setakat ini ialah Anuar Zain, Que Haidar, Farid Kamil, Syawal AF dan beberapa orang lagi. Insya-Allah kita akan cuba buat audition dalam waktu terdekat ini.

Audition ini sangat penting kerana ia akan menentukan pemilihan dari sudut yang lebih teliti kerana mereka bukan saja akan diminta berdialog tetapi juga mengenakan mekap, memakai pakaian perempuan dan berjalan.

“Apa yang penting nanti, pemilihan pelakon watak utama ini nanti haruslah bersesuaian dengan kehendak watak dan skrip di mana kita bukannya mahukan seseorang yang menampakkan dirinya pondan dengan lenggok gaya yang lembut atau dibuat-dibuat, sebaliknya, dia haruslah berjaya menonjolkan dirinya dengan gaya, perwatakan serta naluri bersahaja sebagai seorang wanita,” jelasnya.

Raja Azmi berkata lagi, setakat ini Que Haidar serta Farid Kamil adalah antara dua aktor yang benar-benar menunjukkan minat mereka untuk memegang watak utama dalam Anu Dalam Botol.

“Tapi, kalau boleh, biarlah banyak pilihan, tentu lebih baik lagi. Siapa tahu, mereka yang lain ini pun boleh tunjukkan lakonan yang berkesan misalnya Anuar Zain. Walaupun setakat ini lakonan Anuar dalam filem belum benar-benar mencabar, siapa tahu dia mampu membuat kejutan dalam Anu Dalam Botol.

“Saya akan cuba jumpa Anuar untuk menawarkan watak ini kepadanya tapi, segalanya terpulang pada Anuar sendiri sama ada mahu menerima atau tidak,” kata Raja Azmi yang begitu tertarik dengan lagu Lelaki Ini nyanyian Anuar.

Ketika ditanya, sanggupkah beliau menyediakan wang hantaran yang tinggi untuk melamar selebriti yang ternama seperti Anuar Zain, Raja Azmi berkata: “Kita ada bajet dan kita akan berunding dengan Anuar.”

Raja Azmi juga memberitahu, skrip Anu Dalam Botol kini sudah siap sepenuhnya selepas 3 kali melalui rombakan.

“Sekarang saya sedang menyiapkan olahannya supaya lebih banyak lagi punch line pada dialognya. Kalau dapat pelakon yang bagus tetapi dialog tidak sedap pun tidak guna juga. Jadi, dialog perlulah mantap supaya semua pelakon dapat menghayati watak mereka dengan berkesan.

“Insya-Allah, jika tiada aral, kita akan memulakan memulakan latihan script reading dan dry run dalam bentuk lakonan penuh sekitar bulan depan diikuti dengan penggambaran sebenar di lokasi sekitar akhir April atau awal Mei nanti,” katanya.

Isteri kepada bekas pemain badminton negara, Jailani Sidek ini juga bercadang untuk mengadakan kuiz teka siapa pelakon utama Anu Dalam Botol dalam murai.com.my selepas pemilihan dibuat.


Murai

Advertisements

Enggan Tumpang Glamor Bapa

29 Feb

Oleh FAIZAL SAHARUNI


ALBUM sulungnya menjadi tiket buat Gita mencipta nama dalam industri muzik.

WAJAHNYA manis sekali. Gita Gutawa. Sebaris nama ini segera mengingatkan kepada nama Erwin Gutawa. Siapakah gerangannya Gita?

Tidak lain dan tidak bukan, pemilik tubuh cilik yang baru berusia 14 tahun ini sebenarnya adalah anak karyawan seni tersohor Indonesia itu.

Mengikuti jejak langkah bapanya dalm bidang seni, Gita pantas sahaja bergelar penyanyi.

Berbekalkan bakat, pemilik nama penuh Aluna Sagita Gutawa yang memegang status artis sejak tiga tahun lalu ini memperlihatkan kesungguhan dan bakat yang dimilikinya tanpa menjadikan kesuksesan Erwin sebagai batu loncatan.

Umum mengetahui, figura Erwin amat disegani disebabkan pemuzik terulung Indonesia itu sudah merekod deretan kejayaan gemilang dalam direktori seninya.

Lalu, tidak mengejutkan apabila Gita meluahkan pendiriannya yang mahu mencipta nama kukuh sebagai penyanyi tanpa dikaitkan dengan populariti Erwin.

“Lebih senang rasanya khalayak menilai saya sebagai orang baru. Saya mahu capai impian bergelar penyanyi yang berjaya suatu hari kelak.

“Tidak enak kalau ada yang terus buat tanggapan saya mengecapi kejayaan atas nama orang lain,” tuturnya saat membuat kemunculan pada sidang media Wall’s Cornetto di Planet Hollywood, Kuala Lumpur baru-baru ini.

Begitu tertib menyusun setiap butir bicara, anak kelahiran Jakarta, Indonesia ini berkata, dia harus berusaha lebih keras demi mengukuhkan kedudukan dalam bidang yang telah diceburinya itu.

“Saya masih baru. Banyak lagi yang perlu dipelajari untuk memantapkan diri. Justeru, saya berazam untuk melakukan yang terbaik dalam melaksanakan apa jua tugas yang diberikan.

“Minta-minta lepas ini tiada lagi sebarang persepsi mengaitkan Gita menumpang glamor Erwin,” pinta Gita mohon dimengertikan.

Raih kemenangan di MesirBaru muncul dengan album sulungnya, Gita Gutawa, pada tahun lalu, remaja berprofil tinggi ini telah terpilih menyertai 6th International Nile Song Festival di Cairo, Mesir baru-baru ini.

Paling membanggakan, Gita memenangi Grand Prize dan membolot hampir kesemua kategori yang diperkenalkan dalam pertandingan itu.

“Saya baru saja pulang dari Mesir dua minggu lalu kerana menyertai pertandingan nyanyian yang dihadiri oleh 35 peserta dari seluruh negara.

“Alhamdulillah, saya memenangi hadiah utama dalam festival yang gilang-gemilang itu.

“Saya perolehi banyak pengalaman kerana setiap peserta datang dari budaya dan latar belakang berbeza.

“Sempat juga bertukar-tukar idea dan pendapat tentang perkembangan muzik yang berlaku di tempat masing-masing.

“Saya juga berpeluang menambah kenalan rakyat luar meliputi pelbagai peringkat umur,” ujar Gita penuh teruja.

Menyediakan tiga kategori iaitu enam hingga sepuluh tahun, 11 hingga 13 tahun dan 14 hingga 17 tahun, pertandingan itu menjadi platform khas buat pendatang baru yang ingin mengasah bakat mereka.

Lebih seminggu berada di sana, pelajar Sekolah Al-Izhar Pondok Labu ini mendendangkan lagu dari albumnya, berjudul To Be One, ciptaan Budi Bachtiar.

“Banyak kenangan manis terjadi kepada saya sepanjang berada di sana.

“Salah seorang juri dari Itali turut mempelawa saya untuk menjayakan undangan nyanyian dalam sebuah majlis berprestij di negaranya.

“Cuma perkara tersebut masih belum disahkan apatah lagi tiada sebarang perjanjian ditetapkan.

“Begitu pun, perbincangan sedang dilakukan kerana saya harus berhadapan dengan beberapa prosedur lain terlebih dahulu,” sahut Gita bangga.

Bapa sumber inspirasiMeskipun enggan mengaitkan dirinya dengan Erwin, Gita tetap tidak dapat menyembunyikan perasaan gembira kerana lahir dalam keluarga berjiwa seni.

“Walaupun dia (Erwin) tidak mengajar tentang muzik, namun bapa tetap memberi kemudahan secukupnya dalam proses merealisasikan hasrat saya bergelar penyanyi.

“Rasa bertuah sangat kerana bapa mendekatkan diri saya dalam bidang ini.

“Masakan tidak, sejak kecil saya selalu ikut bapa yang bertugas sebagai konduktor muzik menjalani raptai penuh nyanyian.

“Saya juga berpeluang menghadiri beberapa konsert kendaliannya di sekitar Indonesia dan negara luar.

“Dari situlah saya pelajari selok-belok muzik,” akui Gita yang berkebolehan bermain piano dan gitar akustik.

Menyentuh tengang nasihat atau kata-kata hikmat dari bapanya, Gita spontan berkata: “Banyak benda yang bapa cakap kepada saya.

“Dia sentiasa mengingatkan saya berkelakuan baik dan menonjolkan bakat dengan ikhlas,” tuturnya.

Cinta Gita, DafiSiapa sangka, populariti yang dikecapi Gita melayakkannya dilantik sebagai duta terbaru Wall’s Cornetto bersama bekas pelajar Akademi Fantasia 5 (AF5), Dafi.

Menariknya, mereka telah diterbangkan ke Bangkok, Thailand selama lima hari bagi menjayakan iklan komersial kempen itu yang bakal bersiaran di beberapa negara Asia.

Ditemukan dalam suasana romantis di kota Bangkok, tiga bulan lalu, Gita mengakui seronok bertentangan mata dengan jejaka yang menjadi pujaan ramai di Malaysia.

Tanpa berselindung, Gita menjelaskan, dia gembira apabila ‘disatukan’ dengan Dafi yang dilabelkannya sebagai kacak dan peramah.


GITA dengan tulus mengakui gembira dapat bergandingan dengan Dafi.

Cinta lokasi pasti menjadi lumrah buat pasangan yang ditemukan dalam sesebuah iklan, drama atau filem apatah lagi jika kedua-duanya masih solo dan belum berpunya.

“Perkenalan kami terlalu baru. Terus-terang tiada sebarang perasaan cinta timbul antara saya dan Dafi.

“Saya juga kurang arif terhadap keperibadian sebenar Dafi, tapi menerusi pemerhatian saya, Dafi baik orangnya dan sangat menyenangkan.

“Tidak sukar bekerja dengan Dafi. Dia mudah diajak berbual dan membuatkan saya selesa dengannya walaupun baru bertemu,” lembut bicara Gita sambil menjeling ke arah Dafi.

Powered by Kosmo

Penetuan Juara OIAM2 – Undi Bakat Atau Rupa?

29 Feb

Oleh HARYATI KARIM


LIGA tiga dara. Sarah, Shila dan Ayu memiliki peluang yang sama rata untuk bergelar juara OIAM2, namun keputusannya terletak di tangan pengundi.

DEBARAN dan bahang program realiti One In A Million musim kedua (OIAM2) semakin terasa. Ini kerana malam ini bakal melakar satu lagi sejarah dalam dunia seni tempatan.

Seorang juara bakal dijulang. Dan bukan itu sahaja, sang juara nanti juga bakal membawa pulang wang tunai berjumlah RM1 juta sebagai habuannya.

Tiga peserta yang merebut juara OIAM2 tidak dinafikan kehebatannya mereka.

Sarah, Shila dan Ayu layak ke peringkat akhir tetapi salah seorang daripada mereka akan disingkirkan berdasarkan peratus undian penonton.

Ini bermakna hanya dua peserta yang bertuah masing-masing akan beraksi bersama empat buah lagu termasuk sebuah lagu baru sebelum salah seorang daripada mereka dijulang sebagai pemenang.

MUNGKINKAH pilihan majoriti pengundi OIAM2 nanti adalah buat pendatang baru, Ayu?

Ayu raih undi kasihan?

Jika diukur pada bakat, ketiga-tiga mereka nyata mempunyai perbezaan antara satu sama lain, khususnya dari segi vokal.

Tetapi jika dilihat pada sudut undian pula, mungkin nasib Ayu lebih cerah kerana gadis yang berasal daripada Sabah ini mempunyai gaya dan aura yang tersendiri.

Ayu yang sering merasakan personalitinya yang menjadi halangan untuknya bersaing dengan Sarah dan Shila mungkin boleh mengundang undi kasihan kepadanya.

Mungkin juga pengundi kini sudah semakin bijak, kerana mereka sudah bijak menilai bakat bukan bergantung kepada paras rupa semata-mata.

Tambahan, hanya Ayu seorang yang merupakan peserta yang tidak memiliki sebarang latar belakang dalam dunia seni ataupun memikul status artis seperti Sarah dan Shila.

Kesungguhannya untuk menjadi seorang penyanyi terserlah apabila dia tanpa segan menyertai program OIAM dua kali berturut-turut, walaupun sedar pada OIAM musim pertama dia hanya layak menduduki tangga Top 20 sahaja.

Ayu yang menyerlah secara perlahan-lahan sepanjang OIAM2 berlangsung membuktikan bahawa dia juga seorang penyanyi yang memiliki bakat yang berpotensi digilap.

Pakej lengkap Shila

ika mahu melihat kepada peserta dari segi pakej, perhatian seharusnya tertumpu buat Shila.

SHILA punya daya tarikan tersendiri.

Jelas sekali dia memiliki daya penarik yang tersendiri.

Kelincahannya di pentas, imej remaja yang dibawanya serta gaya vokal yang unik telah menjadikannya peserta yang mempunyai pakej yang cukup lengkap untuk diminati dan meraih undian terbanyak daripada penonton.

Shila memang sudah dikenali sebagai penyanyi sejak zaman kanak-kanaknya lagi dan perubahan drastik yang ditonjolkannya sepanjang program ini berlangsung mungkin akan membawanya ke tahap yang lebih tinggi dan bergelar juara. Siapa tahu?

Populariti Sarah diuji

Sarah pula, umum mengetahui betapa peserta ini sememangnya seorang penyanyi terkenal di negara ini.

Dan membuktikan gelaran yang diraihnya, Sarah telah memberikan persembahan yang memberangsangkan pada setiap minggu dalam OIAM2.

Peningkatannya agak ketara kerana pada minggu-minggu awal, dia nyaris-nyaris terkeluar. Justeru, ini membuktikan pengaruh Sarah masih kuat.

SARAH membuktikan popularitinya banyak membantu dirinya untuk kekal setakat ini dalam OIAM2. Namun apakah nasib Sarah pada malam ini?

Dan tidak dinafikan popularitinya sebagai penyanyi terkenal itulah antara faktor mengapa dia masih kekal dalam program ini.

Peminat setianya sudah semestinya akan mengundi penyanyi kesayangan mereka ini.

Namun, sebanyak mana undian yang diperolehi Sarah untuk bergelar juara, semuanya bergantung semula kepada peratus undian yang dikirim oleh peminatnya.

Pendek kata inilah saat dan ketika populariti Sarah yang diraihnya selama ini akan diuji.

Jac, Faizal pilih Ayu

Bagi menambahkan lagi getaran debaran siapakah juara OIAM2, KOSMO! telah menghubungi beberapa bekas peserta program realiti TV termasuk juara dan naib juara OIAM musim pertama siapa lagi kalau bukan Suki dan Faizal Tahir.

Melahirkan pandangannya selaku juara OIAM musim pertama, Suki melihat ketiga-tiga Ayu, Shila dan Sarah memiliki peluang yang sama.

“Sebenarnya saya juga tidak tahu siapa yang akan memenangi pertandingan kerana ketiga-tiga mereka merupakan peserta kegemaran saya.

“Mereka sama-sama tampil dengan gaya yang tersendiri dan mempunyai potensi yang sangat besar untuk bergelar juara.

“Apa yang saya boleh beritahu mereka memang layak untuk berada di Top 3 dan untuk persembahan pada final nanti, mereka harus lakukan dengan cara mereka sendiri,” jelasnya.

DUA peserta final bakal mengikuti jejak langkah Suki dan Faizal bergelar juara dan naib juara One In A Million.

Naib juara OIAM, Faizal Tahir juga menyifatkan mereka ketiga-tiga Ayu, Sarah dan Shila sebagai antara yang terbaik tetapi dia tanpa berselindung mengharapkan kemenangan akan berpihak pada Ayu.

“Siapa yang bakal juara itu saya susah nak cakap tetapi yang menjadi pilihan saya adalah Ayu. Ini kerana saya sudah kenal dia semasa OIAM musim pertama tetapi rezeki tidak berpihak padanya waktu itu dan kini dia antara yang terbaik.

“Saya berpendapat kita sepatutnya bagi peluang kepada muka-muka baru seperti Ayu kerana suaranya unik dan juga potensinya untuk pergi jauh sangat besar.

“Saya berkata begitu bukan bermakna Shila dan Sarah tidak bagus, tetapi mereka berdua sudah pun mempunyai karier dan album, menang atau kalah mereka tetap akan teruskan kerjaya seperti biasa.

“Namun, orang seperti Ayu kita harus sokong kerana dia mempunyai bakat tetapi belum mempunyai landasan yang tepat,”tegas Faizal.

Sementara juara Malaysian Idol musim pertama, Jaclyn Victor mempunyai pendapat yang serupa dengan Faizal.

“Saya tidak pasti siapa yang akan menang, ketiga-tiga mereka bagus tetapi saya lebih tertarik kepada Ayu, sebab dia memberikan soul pada lagu yang dinyanyikan.

“Sarah dan Shila sudah ada pengalaman dan latar belakang sebagai artis.

“Manakala, Ayu pula sangat baru dan masih muda, jadi apa salahnya beri dia peluang,” ujar Jac.

Dalam pada itu, Jac sempat memberi nasihat kepada Ayu, Shila dan Sarah supaya menjadi diri sendiri semasa di pentas final kerana menurut Jac, pengundi mengundi sebab mereka sukakan diri peserta yang sebenarnya bukannya orang lain.

Nampaknya, pelbagai pandangan telah diambil kira, jadi nantikan sahaja siapakah yang bakal menggenggam gelaran juara OIAM2.

Sama-sama nantikan siaran rakaman OIAM2 yang berlangsung di Stadium Melawati, Shah Alam. Siarannya akan ke udara tepat pukul 9.00 malam ini di 8TV iaitu lewat 30 minit daripada waktu rakamannya yang dimulakan pada pukul 8.30 malam.

Powered by Kosmo

'Brad' Pulang Ke Pangkuan Fasha

29 Feb

KUALA LUMPUR – Kucing kesayangan Fasha Sandha Hasan, 24, yang dicuri dari kediamannya di Ampang, Ahad lalu selamat dipulangkan ke pangkuannya malam tadi.

FASHA SANDHA

Menurut Fasha, ‘Brad’ nama kucing yang dibeli dengan harga RM2,000 tiga tahun lalu dihantar sendiri oleh empat lelaki yang mencuri kucing tersebut pada pukul 9.50 malam.

“Empat lelaki berumur 20 hingga 30 tahun memohon maaf dan memberitahu mereka telah insaf dengan apa yang dilakukan mereka,” kata Fasha.

Katanya, beliau ditemani ahli keluarganya telah meluangkan masa kira-kira sejam bersama empat lelaki terbabit bagi menyelesaikan masalah tersebut.

Berikutan itu, Fasha memberitahu, beliau telah memaafkan keempat-empat lelaki itu yang juga merupakan jirannya.

“Saya maafkan kesemua mereka dengan ikhlas hati saya dan terima kasih juga kepada media yang menyiarkan kehilangan ‘Brad’,” katanya.

Ditanya niat empat lelaki itu mencuri ‘Brad’, Fasha memberitahu, mereka sebenar memang berniat mengambil kucing tersebut, tetapi tiba-tiba mereka merasa takut setelah berita kehilangan ‘Brad’ disiar secara meluas.

Selain itu, katanya, keempat-empat lelaki itu juga menjadi lebih takut apabila mengetahui rumah teres dua tingkat miliknya dilengkapi kamera litar tertutup (CCTV).

Akhbar semalam melaporkan, kucing Fasha hilang selepas rumahnya diceroboh empat lelaki menunggang motosikal Ahad lalu.

Powered by Kosmo

Enggan Tumpang Glamor Bapa

29 Feb

Oleh FAIZAL SAHARUNI


ALBUM sulungnya menjadi tiket buat Gita mencipta nama dalam industri muzik.

WAJAHNYA manis sekali. Gita Gutawa. Sebaris nama ini segera mengingatkan kepada nama Erwin Gutawa. Siapakah gerangannya Gita?

Tidak lain dan tidak bukan, pemilik tubuh cilik yang baru berusia 14 tahun ini sebenarnya adalah anak karyawan seni tersohor Indonesia itu.

Mengikuti jejak langkah bapanya dalm bidang seni, Gita pantas sahaja bergelar penyanyi.

Berbekalkan bakat, pemilik nama penuh Aluna Sagita Gutawa yang memegang status artis sejak tiga tahun lalu ini memperlihatkan kesungguhan dan bakat yang dimilikinya tanpa menjadikan kesuksesan Erwin sebagai batu loncatan.

Umum mengetahui, figura Erwin amat disegani disebabkan pemuzik terulung Indonesia itu sudah merekod deretan kejayaan gemilang dalam direktori seninya.

Lalu, tidak mengejutkan apabila Gita meluahkan pendiriannya yang mahu mencipta nama kukuh sebagai penyanyi tanpa dikaitkan dengan populariti Erwin.

“Lebih senang rasanya khalayak menilai saya sebagai orang baru. Saya mahu capai impian bergelar penyanyi yang berjaya suatu hari kelak.

“Tidak enak kalau ada yang terus buat tanggapan saya mengecapi kejayaan atas nama orang lain,” tuturnya saat membuat kemunculan pada sidang media Wall’s Cornetto di Planet Hollywood, Kuala Lumpur baru-baru ini.

Begitu tertib menyusun setiap butir bicara, anak kelahiran Jakarta, Indonesia ini berkata, dia harus berusaha lebih keras demi mengukuhkan kedudukan dalam bidang yang telah diceburinya itu.

“Saya masih baru. Banyak lagi yang perlu dipelajari untuk memantapkan diri. Justeru, saya berazam untuk melakukan yang terbaik dalam melaksanakan apa jua tugas yang diberikan.

“Minta-minta lepas ini tiada lagi sebarang persepsi mengaitkan Gita menumpang glamor Erwin,” pinta Gita mohon dimengertikan.

Raih kemenangan di MesirBaru muncul dengan album sulungnya, Gita Gutawa, pada tahun lalu, remaja berprofil tinggi ini telah terpilih menyertai 6th International Nile Song Festival di Cairo, Mesir baru-baru ini.

Paling membanggakan, Gita memenangi Grand Prize dan membolot hampir kesemua kategori yang diperkenalkan dalam pertandingan itu.

“Saya baru saja pulang dari Mesir dua minggu lalu kerana menyertai pertandingan nyanyian yang dihadiri oleh 35 peserta dari seluruh negara.

“Alhamdulillah, saya memenangi hadiah utama dalam festival yang gilang-gemilang itu.

“Saya perolehi banyak pengalaman kerana setiap peserta datang dari budaya dan latar belakang berbeza.

“Sempat juga bertukar-tukar idea dan pendapat tentang perkembangan muzik yang berlaku di tempat masing-masing.

“Saya juga berpeluang menambah kenalan rakyat luar meliputi pelbagai peringkat umur,” ujar Gita penuh teruja.

Menyediakan tiga kategori iaitu enam hingga sepuluh tahun, 11 hingga 13 tahun dan 14 hingga 17 tahun, pertandingan itu menjadi platform khas buat pendatang baru yang ingin mengasah bakat mereka.

Lebih seminggu berada di sana, pelajar Sekolah Al-Izhar Pondok Labu ini mendendangkan lagu dari albumnya, berjudul To Be One, ciptaan Budi Bachtiar.

“Banyak kenangan manis terjadi kepada saya sepanjang berada di sana.

“Salah seorang juri dari Itali turut mempelawa saya untuk menjayakan undangan nyanyian dalam sebuah majlis berprestij di negaranya.

“Cuma perkara tersebut masih belum disahkan apatah lagi tiada sebarang perjanjian ditetapkan.

“Begitu pun, perbincangan sedang dilakukan kerana saya harus berhadapan dengan beberapa prosedur lain terlebih dahulu,” sahut Gita bangga.

Bapa sumber inspirasiMeskipun enggan mengaitkan dirinya dengan Erwin, Gita tetap tidak dapat menyembunyikan perasaan gembira kerana lahir dalam keluarga berjiwa seni.

“Walaupun dia (Erwin) tidak mengajar tentang muzik, namun bapa tetap memberi kemudahan secukupnya dalam proses merealisasikan hasrat saya bergelar penyanyi.

“Rasa bertuah sangat kerana bapa mendekatkan diri saya dalam bidang ini.

“Masakan tidak, sejak kecil saya selalu ikut bapa yang bertugas sebagai konduktor muzik menjalani raptai penuh nyanyian.

“Saya juga berpeluang menghadiri beberapa konsert kendaliannya di sekitar Indonesia dan negara luar.

“Dari situlah saya pelajari selok-belok muzik,” akui Gita yang berkebolehan bermain piano dan gitar akustik.

Menyentuh tengang nasihat atau kata-kata hikmat dari bapanya, Gita spontan berkata: “Banyak benda yang bapa cakap kepada saya.

“Dia sentiasa mengingatkan saya berkelakuan baik dan menonjolkan bakat dengan ikhlas,” tuturnya.

Cinta Gita, DafiSiapa sangka, populariti yang dikecapi Gita melayakkannya dilantik sebagai duta terbaru Wall’s Cornetto bersama bekas pelajar Akademi Fantasia 5 (AF5), Dafi.

Menariknya, mereka telah diterbangkan ke Bangkok, Thailand selama lima hari bagi menjayakan iklan komersial kempen itu yang bakal bersiaran di beberapa negara Asia.

Ditemukan dalam suasana romantis di kota Bangkok, tiga bulan lalu, Gita mengakui seronok bertentangan mata dengan jejaka yang menjadi pujaan ramai di Malaysia.

Tanpa berselindung, Gita menjelaskan, dia gembira apabila ‘disatukan’ dengan Dafi yang dilabelkannya sebagai kacak dan peramah.


GITA dengan tulus mengakui gembira dapat bergandingan dengan Dafi.

Cinta lokasi pasti menjadi lumrah buat pasangan yang ditemukan dalam sesebuah iklan, drama atau filem apatah lagi jika kedua-duanya masih solo dan belum berpunya.

“Perkenalan kami terlalu baru. Terus-terang tiada sebarang perasaan cinta timbul antara saya dan Dafi.

“Saya juga kurang arif terhadap keperibadian sebenar Dafi, tapi menerusi pemerhatian saya, Dafi baik orangnya dan sangat menyenangkan.

“Tidak sukar bekerja dengan Dafi. Dia mudah diajak berbual dan membuatkan saya selesa dengannya walaupun baru bertemu,” lembut bicara Gita sambil menjeling ke arah Dafi.

Powered by Kosmo

Mulan Teringin Jadi Wonder Woman

28 Feb

JAKARTA, 28 FEB 2008: Mula-mula dulu, dia hendak sangat jadi wanita paling seksi dan pernah menyatakan hasrat itu dalam lagunya, Akulah Wanita Seksi. Sekarang Mulan Jameela atau yang dulunya lebih dikenali sebagai Mulan Kwok (Ratu), kepingin pula jadi seorang Wonder Woman!

Lagaknya itu semacam hendak menunjuk-nunjuk sangat kepada Maia yang kini masih lagi belum menemui apa-apa jalan penyelesaiaan bersama suaminya, Ahmad Dhani selepas vokalis Dewa 19 itu bertegas tidak mahu menceraikanya (Maia).

Sebagaimana Akulah Wanita Seksi yang ketika ini cukup hit, Wonder Woman juga adalah salah satu lagu yang berada di dalam senarai himpunan album solo Mulan itu.

Sungguhpun begitu, bukanlah Wonder Woman dari kalangan watak superhero perempuan ciptaan dunia Hollywood yang diimpikan Mulan, sebaliknya, dia mahu jadi Wonder Woman sebagaimana ibunya sendiri.

“Bila disebut Wonder Woman, aku hanya membayangkan ibuku. Gelaran itu sangat tepat untuknya kerana selepas ketiadaan ayah, ibuku yang bekerja keras membanting tulang untuk membesarkan aku.

“Sungguhpun begitu, dia tidak pernah mengetepikan hak seorang suami, malah menghargai posisi itu dan mengerti dengan posisinya sebagai seorang isteri.

“Aku ingin jadi seperti ibu dan aku sangat bangga memiliki seorang ibu yang sentiasa bersama dengan aku dalam waktu yang susah senang,” kata Mulan sewaktu ditemui di lokasi penggambaran klip video Wonder Woman di Studio Loop Cipete, Jaksel, di sini.

Tapi kalau dikatakan lagu Wonder Woman adalah cermin baginya, Mulan yang ketika itu lengkap mengenakan kostum superhero wanita Amerika sama sekali menafikannya.

“Tidak, kerana lagu ini bukan ciptaan aku sendiri. Tapi, aku memang ingin sangat jadi seperti itu,” katanya yang turut memasang keinginan untuk menghasilkan semua klip video untuk semua lagu dalam albumnya itu.


Murai

Pushpa Di Alam Rumah Tangga

28 Feb

Oleh TENGKU SUZANA RAJA HAMAT


LAMA berehat selepas berkahwin, Puspha kini rindukan lokasi penggambaran.

TIDAK pandai memasak bukan lagi alasan untuk tidak berkahwin! Itu luahan pertama yang tercetus dari bibir pengacara, model serta pelakon bukan Melayu popular, Pushpa Narayan yang tidak lokek berkongsi alam baru yang sedang diterokainya ketika ini.

Mendirikan rumah tangga memang sukar jika semuanya perlu sempurna tetapi jika ada persefahaman antara dua jiwa yang baru bersatu dengan tali pernikahan, semuanya akan okey.

STATUS isteri bukan satu beban buat Puspha tetapi menganggap peluang untuknya belajar dan mematangkan diri.

“Sebelum berkahwin, saya langsung tidak pandai dan tidak ada alasan untuk memasak. Jika pulang ke kampung dan bersama keluarga, semuanya disediakan oleh ibu dan kakak-kakak saya.

“Tetapi sekarang, barulah saya faham. Menyediakan makanan untuk suami merupakan satu perkara yang menyeronokkan dan rasa sangat dihargai jika makanan itu dinikmati seadanya bersama-sama,” luah Pushpa menceritakan pengalamannya, baru tiga bulan bergelar isteri.

Ada juga teman-teman yang tergelak dan merasa pelik dengan rutin harian yang sedang dilalui Pushpa.

“Jika saya katakan kepada mereka bahawa saya sedang memasak, pasti mereka terkejut. Maklumlah, selama ini saya tidak pernah ke dapur dan tidak tahu memasak,” beritahu Pushpa sambil ketawa.

Dia bernasib baik kerana lelaki bernama Richard Frederick Robless, 39, yang kini bergelar suaminya, tidak pernah cerewet dan tidak memilih apa yang hendak disuapkan ke mulut.

“Saya juga tidak perlu menjauhi makanan berkari kerana dia juga gemarkan makanan India. Kadang-kadang kami akan masak bersama-sama,” jelas Pushpa penuh keceriaan.

Nyata, perkahwinan bersama lelaki 10 tahun lebih matang darinya pada November 2007 ini membawa bahagia yang tidak ternilai buat Pushpa.

Pada sambutan Hari Kekasih 14 Februari lalu, Pushpa dan Richard tidak ketinggalan meraikannya bersama. Tidak keluar makan di restoran lima bintang, Pushpa dan Richard sebaliknya memilih untuk makan malam berdua di rumah bertemankan redup cahaya lilin.

Memanjangkan butir bicara, soal komitmen dan cahayamata menjadi topik.

“Saya sedang biasakan diri dengan status isteri. Lucunya, saya masih kekok apabila diperkenalkan sebagai isteri oleh Richard, begitu juga apabila saya bercerita dengan teman-teman.

“Seronok apabila hidup bersama sebagai suami isteri tetapi saya sedar, isteri bukan sekadar satu status bahkan lebih daripada itu. Buat masa ini, saya sedang belajar, masih terlalu banyak benda baru yang harus kami tempuhi.

“Tentang anak, kami tidak mahu tunggu terlalu lama. Boleh dikatakan kami sudah bersedia kerana segala-galanya telah lengkap,” jawap Puspha yang terlalu rindukan lokasi penggambaran setelah lebih empat bulan berehat kerana sibuk dengan urusan perkahwinan.

Menyambung konflik Elly

Muncul semula menerusi drama bersiri Elly musim kedua yang disiarkan setiap Jumaat pukul 8.30 malam di ntv7, Puspha mahu penerbit dan mana-mana pengarah tahu, dia juga bersedia untuk aktif semula.

PUSHPA (kiri) bersama para pelakon yang membintangi siri TV, Elly.

“Buat masa ini, tiada lagi tawaran filem untuk saya. Mungkin tiada watak yang sesuai agaknya. Mujurlah minggu depan saya akan ke lokasi sebuah telemovie untuk siaran RTM. Dapatlah saya melepaskan rindu,” jelas Pushpa sudah tidak sabar melepaskan kerinduannya beraksi di depan kamera.

Menerusi Elly, Puspha melakonkan watak Latta Dewi, seorang gadis India dari kawasan kampung yang ingin keluar daripada kepompong pemikiran keluarganya di Kedah.

Di Kuala Lumpur, Latta bersahabat dengan Elly lakonan Raja Farah, Latifah (Sherry Ibrahim), Zalia (Nabila Huda Suhaimi) dan Su Fern (Aenie Wong).

“Untuk musim ini, watak Latta Dewi semakin menjadi-jadi. Daripada gadis India tipikal yang ingin bebas daripada kongkongan keluarga, dia menjadi agak keterlaluan dan liar.

“Kerana terpaksa meneruskan hubungan dengan kekasihnya (Raj lakonan Ben AF1) yang sudah merogolnya, hidup Latta Dewi penuh kebencian dan konflik,” luah Puspha yang mewakili generasi wanita India moden tetapi masih menyanjung budaya tradisinya hari ini.

Powered by Kosmo