Artis Muda Tidak Hirau Hari Seniman

3 Jun

Oleh Ramlah Zainal
roses@hmetro.com.my

Rap

LEBIH 2,000 penggiat seni tanah air menyaksikan detik bersejarah pelancaran Hari Seniman Kebangsaan 2008 yang disempurnakan Perdana Menteri, Datuk Seri Abdullah Ah mad Badawi di Dewan Merdeka, Pusat Dagangan Dunia Putra (PWTC) Kuala Lumpur, 29 Mei lalu.

Apa yang membanggakan, sambutan dari artis veteran termasuk dari Singapura cukup memberansangkan seperti Tan Sri Jins Shamsudin, Datuk Aziz Sattar, Datuk Sarimah Ahmad, Datuk Maria Menado, Raja Hamidah Raja Saat, Aspalela Abdullah, Wahid Satay, Mariani, S Shamsudin, Hashimah Yon, Datuk Aziz Singah, Datuk Yusof Haslam, Datuk Ahmad Jais dan ramai lagi.

Namun, dari ribuan tetamu yang hadir hanya boleh dikira artis muda yang datang untuk sama-sama menyemarakkan hari yang cukup bermakna dan khusus meraikan insan bergelar anak seni itu?.Antaranya, Farid Kamil, Serina Red zuawan, Jaclyn Victor, Ahmad Idham, Zuhairi Ibrahim, Noraniza Idris, Norman KRU dan bintang Akademi Fantasia 4, Haziq.

Di manakah penyanyi nombor satu tanah air, Datuk Siti Nurhaliza, Raja SMS Mawi mahupun primadona Filem Melayu, Erra Fazira?

Ketika ditemui Zuhairi yang juga pelakon drama dan aktivis teater yang dikenali menerusi pementasan Lantai T Pinkie berkata, dia juga kecewa kerana sambutan Hari Seniman itu tidak mendapat sambutan dari artis muda tanah air.

“Saya menghadiri majlis ini kerana mendapat undangan daripada Persatuan Seniman.

“Saya tidak faham kenapa ramai artis muda tidak dapat meluangkan masa mereka untuk sama-sama meraikan Hari Seniman yang juga pengiktirafan untuk mereka sendiri? Sudah bertahun-tahun persatuan memperjuangkannya dan sepatutnya hari yang cukup bermakna ini, semua artis muda tampil memberikan sokongan.

“Hampir 90 peratus yang hadir adalah artis veteran. In gatlah, tanpa artis lama siapalah artis muda kerana merekalah yang beri ruang dan peluang untuk kita menjadi pelapis meneruskan perjuangan mereka?

“Pada masa sama, kita perlu menghargai jasa artis lama hingga industri seni berkembang seperti hari ini,”katanya.

Zuhairi berkata, dia juga berharap, lebih ramai artis muda yang sedar dengan kepentingan Hari Seniman ini sekali gus menyemarakkan sambutan Hari Seniman pada masa akan datang.

“Semua penerbit filem di luar sana juga perlu memberi kerjasama dengan memberi cuti sehari pada artis muda dan kru yang terbabit dalam industri hiburan supaya mereka dapat sama-sama meraikan hari cukup bermakna ini setiap tahun,” katanya.

Farid Kamil juga mengakui dia terkejut kerana pelancaran Hari Seniman itu tidak dihadiri artis muda sebaya de ngannya.

“Saya datang ke majlis ini atas undangan pihak Finas. Pada pandangan saya, saya akan bertemu dengan ramai artis muda di majlis ini tapi rupa-rupanya ia sebaliknya pula.

“Jika nak diikutkan, saya juga tidak ada masa untuk datang ke majlis ini kerana banyak terbabit dengan penggambaran drama dan filem.

“Tapi atas kesedaran diri sendiri, saya memang tidak ingin melepaskan peluang untuk sama-sama menyaksikan pe lancaran Hari Seniman ini.Justeru, saya pastikan tidak ter babit dengan mana-mana penggambaran drama atau filem pada tarikh 29 Mei itu.,” katanya.

Farid berharap, pada tarikh keramat itu tahun depan, publisiti mengenai Hari Seniman ditingkatkan lagi seperti mana festival filem dan majlis anugerah lain bagi memberi peluang kepada semua orang dalam industri seni hadir.

“Saya percaya ramai artis muda yang tidak dapat datang kerana mereka tidak tahu pelancaran Hari Seniman ini jatuh pada 29 Mei lalu,” katanya.

Manakala, Serina berkata, sebagai artis, dia memang tidak ingin melepaskan peluang untuk sama-sama menyaksikan pelancaran Hari Seniman itu sejak awal lagi.

“Saya datang ke majlis ini atas undangan Finas.Justeru, saya juga sudah pastikan pada tarikh 29 Mei saya tidak terbabit dengan sebarang penggambaran drama.

“Selepas majlis berakhir, saya terpaksa berkejar ke lokasi penggambaran drama Polis Trafik. Kalau artis sendiri tidak beri sokongan pada acara ini siapa lagi?.Takkanlah bila sudah sakit dan dalam kesusahan baru kita ingin mencari per satuan?,” katanya.

Serina berkata, Hari Seniman itu sungguh bermakna kerana ia menghargai insan yang bergelar anak seni.

“Berlakon juga bukanlah untuk mencari glamor sema ta-mata kerana ia tidak kekal lama.Maklumlah, hidup sebagai artis tidak ada Kumpulan Wang Simpanan Pekerja sebagai jaminan masa depan,” katanya.

Serina berkata, dia juga tidak menjangka, acara itu tidak mendapat sambutan di kalangan artis muda tanah air.

“Saya juga tidak mengajak rakan artis lain untuk datang ke majlis itu kerana pada pandangan saya masing-masing me nerima undangan daripada Finas.

“Pada majlis ini, saya duduk berhampiran dengan Datuk Aziz Sattar.Sebagai artis muda, saya bangga kerana dapat sama-sama meraikan hari ini bersama artis veteran lain.

“InsyaAllah, saya akan tetap meluangkan masa untuk menghadiri majlis sambutan Hari Seniman pada masa akan datang,” katanya.

Sementara itu, Presiden Gabungan Persatuan Karyawan Filem Malaysia (GAFIM) yang juga Presiden Persatuan Seniman Malaysia, Datuk Mustapha Maarof pula meng anggap ramai artis muda tidak dapat datang kerana mereka sibuk dengan komitmen masing-masing.

“Saya sentiasa prihatin dengan keadaan mereka (artis mu da). Saya tidak kecewa mereka tidak dapat datang pada majlis pelancaran Hari Seniman ini kerana masing-masing (artis) sepatutnya tahu tanggungjawab mereka pada seni.

“Mungkin tahun ini mereka tidak dapat dapat datang, tapi saya berharap mereka dapat menyemarakkan acara sambutan Hari Seniman pada masa akan datang,” katanya.

Powered by Harian Metro

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: