Sayang & Cahaya Bukan 'Syok Sendiri'

10 Dec

pix_middle

“KALI ini saya sendiri yang tentukan arah saya. Selepas lapan tahun berjuang, saya yang menentukan ke mana arah tuju bagi Sayang & Cahaya,” kata Dayang Nurfaizah Awang Dowty, 29 atau Dayang.

Mendengar tutur bicaranya mengenai pembikinan album terbarunya, ternyata anak kelahiran Kuching, Sarawak ini sudah banyak berubah.

Apakah Dayang mahu ‘tunjuk kuasa’ dan enggan lagi mengikut telunjuk orang?

“Bagi saya ia perkara yang biasa berlaku apabila kita sudah menimba pengalaman dalam hidup.

“Saya ingin lebih jujur kepada diri saya sendiri dan juga peminat. Sudah sampai masanya saya mencorakkan sendiri bentuk lagu-lagu saya,” kata Dayang.

Dia yang ditemui sewaktu menjayakan program Revolusi Anugerah Juara Lagu 25 di Sri Pentas, Bandar Utama, Petaling Jaya, baru-baru ini. Semalam, Khamis, album solonya itu selamat dilancarkan di ibu negara.

Dayang nampak begitu semangat sewaktu bercerita mengenai pembikinan album Sayang & Cahaya.

Sempat juga pengurusnya, Shaliza Kader Sultan menunjukkan sekeping gambar yang digunakan sebagai penghias muka depan album yang sudah pun diedarkan itu.

Ia menarik dan kreatif. Gambar itu menjadi bukti Dayang bukan lagi remaja dan penampilannya semakin matang.

“Saya kembali dengan konsep R&B dan agak rancak. Hanya ada dua saja lagu balada. Itupun tidaklah perlahan sangat melodinya.

“Memang saya gemarkan lagu berentak sedemikian. Dulu apabila menghasilkan album, saya akan mengambil lagu yang sudah ada dalam simpanan komposer. Setiap lagu dinilai dan dipilih, tetapi tidak dalam pembikinan Sayang & Cahaya di mana semuanya adalah dibuat khas mengikut apa yang saya mahukan,” jelasnya.

Kenyataannya itu kedengaran seakan Dayang begitu memilih dan cerewet, namun bagi pemenang anugerah Album Pop Terbaik pada Majlis Anugerah Industri Muzik (AIM) awal tahun ini, sekiranya dia tidak berbuat begitu, album yang menampilkan konsep diimpikan tidak akan menjadi kenyataan sampai bila-bila.

Kesungguhan Dayang dalam memastikan lagu ditampilkan benar-benar berkualiti dan memenuhi cita rasa turut diceritakan sewaktu penghasilan lagu Temu Cahaya karya Yassin.

Katanya, kerana mahu memastikan melodi dan susunan lagu berentak ‘world music’ itu menarik, dia sanggup menunggu sehingga dua tahun untuk disiapkan.

“Yassin bertemu dengan saya dan berkata, dia ada sebuah lagu yang sesuai untuk saya dendangkan. Melodinya sangat kuat.

“Sekali dengar ia sudah mampu menarik minat. Begitupun kerana ia tidak menepati cita rasa yang saya mahukan ubah suai terhadap susunan lagu Temu Cahaya dibuat. Ia mengambil masa panjang dan kami banyak berbincang.

“Setiap kali perubahan dibuat Yassin, saya akan dengar dan kalau masih tidak sempurna, perubahan dibuat sekali lagi sehinggalah kami berdua benar-benar pasti dengan apa yang dimahukan. Saya puas kerana kebanyakan komposer yang bekerja untuk album ini bersikap terbuka dengan setiap cadangan yang diberikan,” katanya.

Proses sama juga turut dibuat bersama komposer lain yang terbabit dalam album ini seperti Audi Mok yang menyumbangkan dua lagu, Omar K dan Zain.

Afdlin Shauki turut mencipta sebuah lagu khas untuk album Dayang berjudul Hingga Ke Akhirnya dan susunannya dibuat Jenny Chin.

“Muzik lagu dicipta Afdlin, susunan muzik latarnya menggunakan khidmat Beijing Strings Orchestra dari China. Kebetulan Jenny sering terbang ke sana atas urusan kerja.

“Jadi kesempatan yang ada digunakan komposer terkenal itu untuk menggunakan khidmat pemuzik di sana. Selepas mendengar melodinya ia sangat ‘meriah’ dan cukup membuai perasaan,” katanya.

Bukan itu saja, lebih membanggakan apabila komposer kelahiran Malaysia yang aktif berkarya di Amerika Syarikat dan pernah bekerja dengan pemenang Grammy Awards, Zuriani Khalid Zonneveld turut menyumbangkan lagu.

Menerusi Zuriani juga, Dayang diperkenalkan dengan Chukii Booker, pengarah muzik yang pernah bekerja dengan penyanyi antarabangsa antaranya Mary J Blige, Faith Evans dan Lionel Richie.

“Sayang & Cahaya menampilkan 12 lagu dan dua daripadanya adalah lagu Inggeris yang dihasilkan Chukii dan Zuriani.

“Pada asalnya kedua-dua lagu dihasilkan mahu dialih bahasa ke dalam bahasa Melayu, tetapi selepas ia dilakukan, ‘feel’ nya seakan tidak kena. Jadi saya mengambil keputusan untuk mengekalkannya. Bagaimanapun satu lagi lagu dialih bahasa dan Zuriani sendiri mencipta liriknya,” kata Dayang lagi.

Dalam album terbaru ini Dayang turut berduet dengan dua penyanyi lelaki popular Indonesia, Marcell dan Tompi. Namun lagu didendangkan adalah ciptaan komposer tempatan.

“Ingin saya tegaskan di sini mereka mendendangkan lagu ciptaan komposer tempatan. Tompi dan Marcell mudah memberikan kerjasama dan lebih penting mereka sukakan lagu yang dihasilkan komposer tempatan ini,” katanya.

Lebih daripada itu, Dayang meluahkan rasa bertuah kerana album terbaru ini menampilkan karya dan bakat yang bukan calang-calang. Baginya segala yang berlaku sepanjang menghasilkan Sayang & Cahaya bagaikan rahmat.

Menyentuh mengenai tafsiran peminat kelak yang menganggap album dihasilkan ‘syok’ sendiri.

Jelas Dayang sebagai penyanyi dia mahukan perubahan dan cuba memastikan kerjaya seninya sentiasa ke hadapan.

“Ingin saya bertanya kembali, pernah atau tidak kita mendengar Mariah Carey menghasilkan lagu baru seperti sentuhan My All.

“Tidak ada bukan kerana ia ciptaan dianggap karya sepanjang zaman. Mariah sentiasa memastikan lagu didendangkan menepati cita rasa semasa.

“Tidak dinafikan ada peminat datang kepada saya dan bertanya mengapa tidak menghasilkan lagu seperti Selagi Ada Cinta. Melodi seperti itu sudah dilakukan sebelum ini. Saya mahu membawa peminat menghayati muzik yang lain pula, lebih segar dan relevan dengan situasi semasa,” katanya.

Sementara itu Dayang dan pengurusnya, Shaliza kini akan berpisah. Apakah kerana mereka berselisih faham?

“Saya terpaksa meninggalkan Dayang kerana harus mengikut suami yang menetap di Amerika Syarikat.

“Hendak diikutkan memanglah sedih kerana kami sudah bersama hampir lapan tahun. Jatuh bangun kami bersama, tetapi perkara ini terpaksa dilakukan demi rumah tangga yang baru saja saya bina,” katanya.

Bagaimanapun, jelas Shaliza, yang enggan mengulas panjang mengenai perkara itu walaupun kelak dia akan berada jauh di Amerika, segala perkembangan kerjaya Dayang akan tetap diperhatikan.

“Saya mungkin meninggalkan Dayang tapi ia tidak bermakna saya tidak akan mengurus Dayang lagi. Sekarang ini saya sedang meneliti beberapa pihak yang boleh mengambil alih tugas di sini namun saya akan memerhati dan bertindak sebagai penasihat kerjaya seni Dayang dari sana.

“Begitupun saya hanya akan ‘terbang ke Amerika, Februari nanti.

“Jadi saya masih ada dua bulan untuk merangka segala strategi bagi memastikan album dihasilkan ini diterima peminat,” katanya.

Selain itu Shaliza memandang pemergiannya mengikuti suaminya sebagai satu peluang untuk mengembangkan kerjaya seni Dayang di Amerika, malah sekarang ini pun dia sudah mula mencari jaringan kerjasama yang boleh dilaksanakan bagi mengenengahkan album Sayang & Cahaya di sana.

>PROFIL:
NAMA SEBENAR: Dayang Nurfaizah Awang Dowty
NAMA KOMERSIAL: Dayang Nurfaizah
TARIKH LAHIR: 20 Julai 1981
TEMPAT LAHIR: Kuching, Sarawak
STATUS: Bujang
ALBUM: Dayang Nurfaizah (1999), Seandainya Masih Ada Cinta (2001), Di Sini Bermula (2002), Hembusan Asmara (2002), The Best of Dayang Nurfaizah (2003), Dayang Sayang Kamu (2004), Dayang Sayang Kamu – Repacked (2005), Kasih (2006) Buat Kamu – Repacked (2006) dan Dayang MTV Karaoke (2006) dan Dayang 2007 (2007), Dayang Live (2009), Sayang & Cahaya (2010).
KEJAYAAN: Juara Bintang Remaja Asli Kuching (1996), Juara Golden Teen Search RTM (1997), Juara Bintang Remaja Kuching (1997), Juara Bintang Penghibur HMI (2001), Juara Kategori Lagu Popular/Seandainya Masih Ada Cinta – Anugerah Planet Muzik 2001, Juara Kategori Balada/Seandainya, Masih Ada Cinta – Anugerah Juara Lagu 2001, Lagu Terbaik/Seandainya Masih Ada Cinta – AIM 2002, Juara Kategori Etnik Kreatif/Erti Hidup – Anugerah Juara Lagu 2004, Juara Muzik Global/Erti Hidup – Anugerah Era 2005 dan Juara Kategori Kejuruteraan Album Terbaik/Kasih – AIM 2006, Finalis Ikon Malaysia 2007, Album Terbaik AIM/Dayang Live (2009)

Harian Metro

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: