Archive | Anuar Zain RSS feed for this section

Dengarnya… Pacai Dapat Anugerah Kedoktoran Terapi Muzik

28 Apr


Syed Ahmad Faizal Syed Fadzil Al Attas

NAMPAKNYA hari ni Cik Normah hanya nak hidangkan cerita baik saja. Janganlah pula pembaca asyik ingat Cik Normah jahat gara-gara suka menghentam artis dalam kolum Normah Becok ini. Kalau ada cerita baik mengenai anak seni, Cik Normah tak lupa untuk berkongsi dengan pembaca.

Tadi Cik Normah berkongsi cerita gembira mengenai penyertaan Aizat ke Festival Muzik Pop Antarabangsa. Ini ada satu lagi khabar gembira yang Cik Normah ingin kongsi, iaitu mengenai kejayaan Syed Ahmad Faizal Syed Fadzil Al Attas. Mesti ramai yang tertanya-tanya siapakah dia? Syed Ahmad Faizal sebenarnya lebih dikenali sebagai Pacai iaitu seorang komposer hebat.

Dia ini juga bekas anggota kumpulan Ekamatra. Pacai bukan calang-calang komposer, sesiapa yang dengar lagu sentuhannya memang boleh tangkap leleh macam lagu Perpisahan dendangan Anuar Zain, hah lagu tu sentuhan siapa lagi kalau bukan Pacai.

Cik Normah sebenarnya nak mengucapkan tahniah juga kepada Pacai kerana menerima Anugerah Kedoktoran Dalam Terapi Muzik yang diberikan oleh Fakulti Universal Sains Warna bersama The Open International University For Complementary Medicines (WHO dan Unesco).

Penyampaian anugerah itu diadakan semalam sempena World Congress Of Integrated Medicines yang berlangsung di sebuah hotel terkemuka di ibu kota.

Pencapaian itu diberikan kepada penerima berdasarkan pencapaian selama perkhidmatan mereka dalam bidang tertentu.

Baguslah, nampaknya semakin banyak pihak yang mula mengiktiraf mereka yang berada di belakang tabir industri hiburan tempatan. Cik Normah berharap lebih banyak lagi anak seni akan mendapat pengiktirafan seperti ini. Kalau anugerah yang sudah komersial biasanya artis yang selalu dapat nama, orang-orang di belakang pula biasanya tak ada siapa yang peduli.

Dengan adanya anugerah seperti ini kehebatan orang di belakang tabir akan lebih menyerlah lagi dan setidak-tidaknya orang di luar dapat mengenali mereka yang hebat yang berjaya menaikkan nama artis.

Berita Harian

Advertisements

Depan Mata: Jac Layak Jadi Mentor?

27 Apr

Rap
PERANG program realiti sudah bermula. Jika One In A Million musim ketiga (OIAM3) menutup tirainya Jumaat ini untuk memilih juara ketiga selepas Suki dan Ayu, Akademi Fantasia musim ketujuh (AF7) pula menyusul pertengahan Mei.

Mei juga bakal menyaksikan pertarungan peserta Bintang RTM dan Mentor musim ketiga. Matlamatnya sama, mencungkil bakat baru dalam bidang nyanyian seterusnya melahirkan sebutir bintang di empat stesen televisyen, OIAM di 8TV, AF (Astro), Bintang RTM (RTM) dan Mentor (TV3).

Tidak cukup saingan mencungkil bakat penyanyi, diperkenalkan pula program mencari pelakon.

Bukan satu, tetapi ada dua program yang punya konsep sama, Anak Wayang untuk siaran Astro dan Pilih Kasih (RTM). Sebelum ini ada Audition di ntv7, tetapi hanya sempat bersiaran dua musim terus hilang.

TV3 pula tampil dengan Mentor musim ketiga memperkenalkan enam mentor, Adibah Noor, Lah VE, Awie, Ajai, Mas Idayu dan Jaclyn Victor. Mereka bakal membimbing protege yang berjaya dipilih hasil uji bakat.

Konsep Mentor agak unik dan berbeza kerana mentor akan menurunkan segala ilmu dimiliki kepada seorang protege. Apabila enam mentor itu diperkenalkan, tertanya -tanya juga mengapa Jac?

Bukan menidakkan kemampuan penyanyi Gemilang itu, tetapi rasanya baru saja kita lihat pahit getir dan perjuangan Jac dalam program realiti Malaysian Idol. Kini sudah menjadi mentor untuk membimbing protege?

Sudah tiada lagikah artis kita yang berpengalaman dan berpengetahuan luas untuk menjayakan program itu? Sudah tentu ramai yang lebih layak, lagipun program itu hanya memerlukan enam mentor.

Sekadar memberi beberapa contoh, Datuk Sheila Majid, Datuk Khatijah Ibrahim, Datuk Sharifah Aini, Aishah, Datuk DJ Dave, Anuar Zain, Ziana Zain, Ramlah Ram, Rahim Maarof, Amy Mastura, Deja Moss, Camelia, Francissca Peter, M Nasir, Jamal Abdillah, Ella dan Fauziah Latiff.

Cuma mungkin masalah komitmen atau pun mereka tidak menjadi pilihan kerana faktor populariti. Maklumlah, untuk menarik penonton, perlukan artis popular.

 

 

Dalam pengejar populariti, sememangnya stesen televisyen meletakkan percaturan kepada nama-nama popular. Kehadiran artis yang sudah ada nama sebagai peserta menjadi tarikan OIAM dan konsep ini turut digunapakai AF7 apabila membuka penyertaan kepada artis yang pernah merakamkan album.

Kalau pesertanya tidak popular, pengacaranya perlu artis dikenali. Mungkin atas dasar itu, Anak Wayang memilih dua pelakon popular, Fazura dan Rusdi Ramli sebagai pengacara.

Mungkin RTM perlu menggunakan pendekatan ini untuk Bintang RTM kerana saban tahun program itu kurang diperkatakan walaupun menampilkan peserta yang punya vokal mantap.

Apabila dinamakan perang, tentulah masing-masing mengatur strategi untuk memastikan program mereka menarik perhatian penonton. Kalau tidak ramai yang menonton, bermakna program dianjurkan tidak popular.

Antara AF, OIAM, Mentor dan Bintang RTM, mana satu lebih popular dan menjadi sebutan? Rasanya AF lebih berjaya bukan sekadar mencipta fenomena malah satu ketika sampai deman dengan pelbagai kejutan saban minggu hingga ramai ternanti-nanti apa lagi bentuk kejutan diperkenalkan.

Kalau diikutkan jumlah penonton yang melanggan Astro, banyak manalah berbanding mereka yang boleh menonton saluran percuma.

OIAM dan Mentor bertuah kerana 8TV dan TV3 berada di bawah payung Media Prima Berhad yang ada stesen radio Hot FM, Fly FM dan One FM. Tidak cukup dengan itu, bantuan rakan media dari akhbar kumpulan New Straits Times Press (M) Sdn Bhd (NSTP).

Bintang RTM juga mempunyai ruang sama kerana stesen kerajaan itu ada RTM1 dan RTM2 dan juga stesen radio tapi kalau diukur dari segi populariti, Bintang RTM paling bawah.

Mungkin RTM memerlukan rakan media untuk menyokong program mereka. Begitu juga Anak Wayang dan Pilih Kasih yang mempunyai konsep sama, perlu mengatur strategi sendiri. Bagaimana caranya? Tentulah melalui publisiti dan promosi yang dilakukan sama ada percuma atau berbayar.

Tapi dalam dunia berkiblat kebendaan dan wang ringgit, tiada yang percuma. Kalau ada duit, semua boleh jadi. Bukan maknanya sogok rasuah untuk membodek tapi melalui pembelian iklan di media cetak. Itu cara paling mudah dan berkesan.

Saya sarankan beli iklan di akhbar nombor satu Harian Metro yang mempunyai lebih dua juta pembaca. Astro sanggup melabur wang yang banyak bagi memastikan publisiti dan promosi program terbitannya di akhbar kumpulan NSTP terutama AF dan Anak Wayang.

Pilih Kasih juga perlu peruntukkan bajet besar untuk publisiti. Rasanya bajet bukan masalah kerana Suhan Movies & Trading Sdn Bhd mendapat tajaan RM4.3 juta daripada syarikat telekomunikasi.

Lebih-lebih lagi untuk merealisasikan azam Rosyam Nor mahu mencipta sejarah melalui Pilih Kasih sekaligus menaikkan rating RTM.

Sesuai dengan bajet besar dan azam besar, publisiti juga perlulah besar, jangan nanti orang bercakap mengenai Anak Wayang tetapi Pilih Kasih kurang menjadi pilihan.

Kalau masih ada berpegang cara lama dengan meminta simpati daripada rakan media atau bermodalkan air liur dan muka manis, sekali dua mungkin boleh tapi untuk memastikan publisiti besar-besaran dan berterusan, kuasa duit sangat penting.

innity_pub = “c16a5320fa475530d9583c34fd356ef5”;
innity_cat = “NEWS,MALAY”;
innity_zone = “194”;
innity_width = “260”;
innity_height = “230”;

Harian Metro

Borak Paknil: Salah Guna Telefon

26 Apr

paknil@hmetro.com.my

Rap
ASSALAMUALAIKUM! Paknil boleh dikatakan beruntung juga sebab dapat berkarya pada era berlainan. Sejak kami tidak mengenal langsung apa itu telefon bimbit sehinggalah ketika telefon bimbit diperkenalkan dan era komputer serta Internet.

Boleh dikatakan semua era itu ada ceritanya yang tersendiri. Perubahan teknologi komunikasi sememangnya mempunyai kesan secara langsung dengan perjalanan kerjaya Paknil.

Bila Paknil renung balik, memang ada logiknya. Mereka yang banyak pengalaman jadi anak seni turut terasa dengan perubahan ini. Paknil percaya kawan Paknil yang lain juga merasakannya, cuma tiada analisis teliti dilakukan.

Ketika Paknil mula-mula terbabit dalam bidang ini, telefon bimbit tak wujud lagi. Telefon talian tetap adalah satu-satunya cara untuk kami dihubungi ketika itu. Kalau bukan di pejabat, Paknil dapat dihubungi di rumah.

Kehidupan kami ‘simple’ ketika itu. Tak banyak gangguan telefon dan telefon bukan nadi aktiviti Paknil. Yang hairannya, jadual Paknil masih penuh walaupun hanya dapat berurusan pada masa-masa tertentu.

Tawaran pekerjaan dan persembahan hanya dapat Paknil layani ketika di pejabat atau di rumah. Selebihnya, Paknil tak dapat dihubungi.

Bila difikirkan balik, boleh pula Paknil ketika itu hidup tanpa ada alat bernama ‘handphone’! Paknil masih boleh dihubungi oleh wartawan, stesen TV, penganjur pertunjukan dan juga orang bank!

Kini teknologi komunikasi bertambah canggih. Telefon sentiasa di tangan. Artis sekarang boleh ada di mana saja untuk menyambut panggilan.

Malangnya, ada pula artis menjadikan kemudahan telefon bimbit itu sebagai satu masalah bukan saja kepada dirinya tetapi juga orang lain.

Tengah-tengah ‘shooting’, telefon berdering apabila ada artis tak reti hendak matikan telefon bimbitnya. Lebih teruk lagi apabila ada artis sibuk berbual di telefon ketika di lokasi dan memaksa krew menunggu sehingga perbualannya tamat untuk menyambung penggambaran.

 

 

Kalau dulu, penggambaran sesebuah produksi begitu aman suasananya kerana artis fokus dengan kerja mereka tanpa gangguan. Penggambaran juga lancar.

Oleh itu, ramai pengarah gemar penggambaran sesebuah produksi itu dilakukan di luar kota kerana artis dan juga krew tidak diganggu dan sukar dihubungi. Masa penggambaran juga tidak terganggu.

Kini Paknil tengok, ada artis sanggup tinggalkan lokasi setelah bertengkar dengan buah hatinya melalui telefon. Krew dan pengarah juga ada ketikanya tercengang-cengang apabila secara tiba-tiba ‘mood’ artis terganggu selepas bergaduh dengan kekasih di talian.

Masa tiada telefon bimbit dulu, artis dan krew sering diingatkan supaya datang awal ke lokasi kerana jika terlambat, mereka tidak dapat dihubungi seandainya dalam perjalanan. Paknil akan pastikan Paknil muncul lebih awal daripada waktu dijanjikan supaya pihak produksi tidak tercari-cari.

Malangnya, hari ini Paknil lihat artis kita sering juga lewat ke lokasi. Setiap kali ditelefon, jawapan ‘on the way’ menjadi alasan popular.

Lebih teruk apabila ada yang mematikan terus telefon bimbit dan tidak dapat dihubungi. Rasanya macam kehadiran alat komunikasi canggih ini tidak dapat membantu menjadikan industri lebih baik.

Dulu-dulu masa belum ada alat ini, temujanji dengan wartawan masih berjalan lancar dan kerja wartawan tetap juga dapat dilunaskan. Temujanji fotografi dan temubual masih juga berlaku seperti dirancangkan.

Namun setelah muncul telefon bimbit, seharusnya sesi sebegini jadi lebih lancar dan wartawan dapat menjalankan tugas dengan teratur. Ada juga temubual boleh dilakukan melalui telefon saja pada bila-bila masa dan tempat.

Malangnya, kehadiran peranti ini juga tidak dimanfaatkan. Wartawan masih merungut apabila ada artis sukar dihubungi. Ada artis sering menukar nombor telefon dan menyebabkan wartawan jadi keliru dengan nombor yang tidak sama setiap kali.

Kalau artis ini tahu memanfaatkan kegunaan telefon tangan ini, Paknil pasti kerja artis-wartawan dapat disempurnakan dengan baik. Artis akan pantas menghubungi wartawan seandainya ada halangan di jalanan dan begitu juga sebaliknya.

Kalau dulu, artis bebas ke mana-mana kerana peminat yang terserempak dengan mereka sekadar menghulur tangan untuk berjabat atau meminta autograf.

Jarang ada peminat membawa kamera setiap kali ada di luar. Yelah, filem pun harus diisi sebelum gambar boleh diambil. Lagipun, proses mendapatkan gambar juga rumit sehingga terpaksa dihantar ke kedai gambar untuk dicuci. Ini juga membabitkan kos. Kamera ketika itu bagai peralatan mewah yang hanya digunakan untuk majlis tertentu.

Namun kini kehidupan menjadi selebriti tidak sebebas dulu. Hampir setiap warga remaja dan dewasa di negara ini memiliki telefon bimbit berkamera. Kamera di telefon bimbit sekarang ini tidak memerlukan gambarnya diproses dan tiada filem bergulung diperlukan.

Bayangkan bagaimana keadaan artis kini ketika di tempat awam. Mungkin ada yang terpaksa berhenti pada setiap langkah kerana pada setiap kali itu peminat yang ada telefon berkamera ingin bergambar dengan mereka.

Yelah, artis pasti akan sentiasa akur dengan permintaan peminat untuk bergambar, tetapi ini juga bermakna artis juga kehilangan privasi.

Pada Paknil, bergambar dengan peminat bukan menjadi masalah, tetapi ada juga peminat mengambil gambar secara curi-curi dari jauh sehingga ada yang merekod kehadiran artis itu dalam bentuk video.

Sebagai orang Timur, kita harus menghormati hak privasi seseorang individu.

Dulu, artis yang membuat persembahan di sesebuah majlis dapat melunaskan kerja dengan lancar dan kreatif. Mereka bebas bergerak dari atas pentas ke meja tetamu. Ini memberi lebih warna kepada persembahan.

Mereka juga dapat bergurau dan bermesra melayan penonton dengan lebih mudah. Bukan maksud Paknil melakukan perkara tidak sopan, tetapi sekadar gurauan pentas untuk memeriahkan persembahan.

Kini, kebebasan itu dirampas dengan kehadiran telefon bimbit berkamera. Hampir setiap penonton memilikinya. Pastinya mereka ingin mengabadikan gambar secara pantas dengan artis di depan mata.

Sekali lagi bagi Paknil, bergambar dengan peminat bukan masalah, tetapi bayangkan ada artis terpaksa mengehadkan pergerakan mereka hanya di atas pentas.

Pernah berlaku di mana artis dihurungi bagai gula oleh peminat yang ingin bergambar. Artis itu akhirnya terpaksa menukar bentuk persembahannya hanya di pentas. Artis itu tidak lagi dapat bergerak dari meja ke meja kerana sesi menghibur bertukar menjadi sesi fotografi!

Kasihan pada Anuar Zain yang ramah bergambar bersama peminat ketika persembahannya. Akhirnya, sikap pemurah bergambar itu juga yang memakan dirinya apabila gambar dan video berkenaan dijadikan isu dan bahan kontroversi. Lebih teruk bila gambar dan video itu disebarkan di Internet.

Sedar atau tidak, setuju atau tidak, Paknil dapat katakan evolusi penggunaan telefon bimbit sememangnya turut mempengaruhi kerjaya artis.

Seharusnya penciptaan yang semakin canggih ini dapat dimanfaatkan untuk kebaikan profesion seseorang artis, namun ada juga yang tidak berubah seiring dengan permodenan alat komunikasi ini.

Keadaan menjadi lebih teruk. Ada artis yang bebas bergambar dalam privasi masing-masing dengan cara bebas untuk simpanan peribadi mereka akhirnya menjadi bahan siaran Internet.

Paknil tinggalkan rencana yang mungkin dianggap remeh ini dengan cerita seorang artis muda yang meniti tangga populariti.

Kerana bertembung kelewatan dalam jadual persembahannya, akhirnya artis itu mencadangkan sesi ‘sound check’ dan raptai persembahan bersama band pengiringnya dilakukan melalui telefon bimbitnya! Cerdik ke dangkal?

Wassalam.

innity_pub = “c16a5320fa475530d9583c34fd356ef5”;
innity_cat = “NEWS,MALAY”;
innity_zone = “194”;
innity_width = “260”;
innity_height = “230”;

Harian Metro

Zon Abie: Selebriti Kita 'Tak Berkira'

25 Apr

Oleh Abie Abdullah

Rap
SIAPA kata artis kita ‘demand’? Tak baik tuduh artis kita bukan-bukan soal bayaran. Bukan saja tidak letak harga, malah bagi khidmat percuma lagi. Semua demi peminat walaupun yang membayar untuk ‘bersama’ mereka itu bukan seringgit dua.

Ini berlaku di Minggu Setiausaha anjuran Hotel Istana dan Lord’s Tailor, Rabu lalu. Pelik bin hairan juga, sebab biasanya, keraian yang diadakan sepanjang April ini adalah bulan untuk artis menambah isi dalam akaun bank masing-masing selain bertemu peminat.

Malah bayaran untuk persembahan makan tengah hari atau malam, bukan sedikit yang dibayar kepada penghibur negara. Tidak cukup artis Malaysia, Kris Dayanti saban tahun tidak terkecuali daripada acara ini. Bukan seribu dua ringgit bayaran artis.

Datuk Siti Nurhaliza, Anuar Zain, Anita Sarawak dan Ning Baizura, bukan kecil anak pengalaman mereka dalam dunia nyanyian, jadi bukan kecil juga jumlah yang harus dibayar buat mereka. Ini bukan soal ‘demand’ tak bertempat tetapi ‘demand’ kerana hak mereka.

Lain pula yang berlaku depan mata saya. Bukan nak mempertikaikan keluhuran hati lebih 20 lelaki yang didatangkan khas untuk menyedapkan mata setiausaha apabila dikatakan mereka berkhidmat percuma selama hampir sehari suntuk di majlis itu.

Situasi itu membuatkan hati saya terdetik, baik sungguh mereka! Tidak hanya mereka, penyanyi yang diundang seperti Jaclyn Victor, Sarah Raisuddin, Azharina Azhar dan Shila ND Lala turut sama membuat ‘amal’.

Walaupun ada antara mereka yang terpaksa mengosongkan jadual daripada rutin kebiasaan di lokasi serta ada yang bergegas dari majlis lain atau ke majlis lain selepas itu, artis ini sangat komited. Mereka menyanyi percuma!

Semua artis wanita mengenakan gaun merah, sesuai dengan tema barangkali. Baju pula rekaan pereka muda, kecuali Jaclyn yang terpaksa membuka almari sendiri. Bagaimana dengan bayaran mekap? Opps, mungkin ada yang taja, baguslah!

Fahrin Ahmad, Farid Kamil, Aqasha, Awal Ashaari, Fizow Omar, Iqram Dinzly, Ashraf Muslim, Adi Putra dan Nazril Idrus antara yang menjadi tatapan hadirin. Malah artis Indonesia turut dijemput seperti Irwansyah, Ariffin Putra, Samuel Rizal, Ello, Rio Febrian, Delon dan Didi Riyadi.

Puaslah peminat yang rata-ratanya wanita mengabadikan gambar mereka bersama bintang kacak ini. Sebelum majlis bermula, mereka berlegar sekitar muka pintu ‘ballroom’ untuk memberi layanan kepada peminat. Kemudian dipanggil ke dewan, tamat sesi perkenalan di pentas, mereka perlu keluar.

 

 

Keluar ke mana? Sebenarnya kembali ke ruang legar depan pintu masuk dewan tadi. Dah mati kutu, tidak tahu apa nak buat sebab hadirin semuanya sedang menikmati celoteh Adflin Shauki dan AC Mizal selalu pengacara majlis serta ayam goreng garing keras yang menjadi antara menu hidangan Padang untuk makan tengah hari itu.

Sebelum saya dan rakan-rakan masuk ke dewan itu, mula terdengar daripada teman yang membawa artis kerana mereka tidak disediakan kerusi atau meja, jauh sekali untuk sama-sama makan. Detik hati, mungkin penganjur sudah sediakan tempat khas.

Bagaimanapun, pertanyaan hati itu semakin bertambah apabila beberapa artis jantan pemanis majlis mundar-mandir dalam dewan, bagaikan pelayan yang tidak membawa dulang. Senyum tetap di bibir, jauh sekali untuk dibuang daripada tatapan peminat.

Dalam gelak dek lawak si pengacara, Afdlin sempat menyuruh orang menghantar makanan ke belakang pentas sebab masing-masing kelaparan. Biasalah Afdlin, bijak sungguh gurauannya!

Kasihan melihat artis pemanis majlis itu yang ‘dikoreografikan’ seperti kehilangan arah, saya bersama teman seperti bendul mengajak mereka turut sama menjamu selera yang kebetulan ada tempat kosong di meja kami. Ada yang menolak, tidak kurang juga yang tidak mempedulikan protokol kerana perut makin rancak berkeroncong.

Sememangnya telahan saya meleset mengenai meja, kerusi, makanan dan minuman. Semua itu tidak disediakan kerana tugas mereka hanya memaniskan muka sepanjang majlis berkenaan. Bayaran? Seperti yang saya katakan tadi, mereka pemurah beramal.

Setahu saya, sesetengah majlis amal pun, artis dibayar secara token kalau tidak sepenuhnya. Namun, dalam kes tadi, mereka sudah berpuas hati dengan sepasang persalinan yang diberikan Lord’s Tailor.

Cuma malangnya, ada juga yang terkebil-kebil tidak tahu apa yang mereka sedang lakukan. Tidak tahu pun mereka perlu hadir untuk Minggu Setiausaha. Lawak sungguh artis kita, nampak sangat mudah dipergunakan mereka yang sememangnya kaki pengguna!

Bukan saja yang datang berseorangan, malah artis yang memasang pengurus juga ‘buta huruf’ pasal majlis ini sehingga mereka tersentak apabila melihat gambar dan nama mereka di dalam akhbar dan kain rentang di hotel berkenaan.

Syabas buat artis ini kerana sanggup beramal sehingga begitu rupa! Cuma kami di Harian Metro tidak sanggup berbuat begitu kerana memikirkan keringat dan periuk nasi masing-masing. Walaupun akhbar sering memberi publisiti untuk golongan ini, bayaran tetap bayaran!

innity_pub = “c16a5320fa475530d9583c34fd356ef5”;
innity_cat = “NEWS,MALAY”;
innity_zone = “194”;
innity_width = “260”;
innity_height = “230”;

Harian Metro

Agenda Kris Dayanti, Siti

24 Apr

Oleh Farihad Shalla Mahmud
farihad@bharian.com.my

KRIS DAYANTI bersyukur kerana mampu mempertahankan popularitinya di Malaysia sejak sedekad lalu.

Mahu terus perkukuh nama di persada seni dengan sebuah album duet

POPULARITINYA mula menular di negara ini saat lagu nyanyiannya, Menghitung Hari meledak di corong radio. Sebelum itu si pemilik nama Krisdayanti ini hanya dikenali di kalangan penggemar program pertandingan nyanyian serantau, Asia Bagus yang menobatkan dirinya sebagai juara musim pertama.

Namun sedikit demi sedikit, penyanyi jelita bertaraf diva ini mula mencipta nama sekali gus menjadi antara penyanyi dari Indonesia yang cukup dikenali di sini sekali gus berjaya menghimpun ramai penggemar. Lagu nyanyiannya seperti Mencintaimu, Cobalah Untuk Setia, Pilihlah Aku, Cahaya semakin mendapat tempat di sini.

Siapa sangka tahun ini, genap sedekad ibu kepada dua cahaya mata ini membina populariti di Malaysia. Malah si empunya diri sendiri begitu terkejut dan teruja apabila mengenangkan perkara itu.

“Syukur alhamdulillah kerana peminat saya di Malaysia masih menyokong saya sehingga kini. Saya sendiri tak menyangka bahawa masih mendapat sokongan memandangkan sekarang ini begitu banyak muka-muka baru sama ada dari Malaysia atau Indonesia sendiri yang berkunjung ke sini.

“Ini adalah satu penghargaan buat saya kerana ini membuktikan muzik saya masih diterima. Dan lebih menyeronokkan saya apabila saya mempunyai ramai sahabat di kalangan rakan artis dan juga jurusolek dan kami sering berhubung dan bertanyakan khabar antara satu sama lain,” cerita Kris ketika ditemui selepas mengadakan persembahan sempena Secretaries Week Luncheon Special Exclusively With Kris Dayanti di Pusat Konvensyen dan Pameran Matrade, Jalan Duta, kelmarin.

Begitupun, walaupun menyedari dia mempunyai ramai peminat di negara ini namun itu bukanlah tiket untuk dia bersenang lenang tanpa perlu berusaha.

“Lebih-lebih lagi apabila persaingan semakin sengit sejak kebelakangan ini. Saya kena berusaha keras kerana saya bukannya muda lagi. Justeru, saya harus mencari peluang dengan supaya lebih berjaya pada masa akan datang,” katanya optimis.

Terlanjur bercerita mengenai soal persahabatan, tidak dinafikan ramai yang sedia maklum bahawa Kris memang rapat dengan diva tersohor Malaysia, Datuk Siti Nurhaliza. Dan sebagai tanda akrabnya jalinan persahabatan itu maka tercetuslah idea untuk mereka berdua bergabung menghasilkan sebuah album duet.

“Memang kami ada perancangan ke arah itu sebelum ini iaitu sekitar November lalu tetapi sering tertangguh kerana kami berlainan syarikat rakaman. Namun memandangkan masing-masing sudah bebas dan bernaung di bawah label sendiri jadi hasrat itu akan diteruskan.

“Kami juga sudah berbincang dengan Siti dan untuk album itu nanti, saya dan Siti akan berduet untuk empat buah lagu baru manakala dua lagu lagi adalah lagu lama kami berdua. Material dalam album ini nanti akan dihasilkan oleh komposer dari Malaysia dan Indonesia,” cerita Kris dalam nada teruja.

Bercerita mengenai kerjaya lakonan, Kris yang wajahnya sering dilihat di layar kaca berkata dia terpaksa menghentikan seketika aktiviti seni itu kerana ia tidak berbaloi buatnya.

“Ketika ini, semua penerbit sinetron memotong sebanyak 60 peratus bayaran kepada berlakon dan saya melihat perkara ini sebagai satu hinaan dalam kerjaya seorang pelakon dan satu tindakan seperti orang hilang akal.

“Terus terang, saya tidak akan berlakon jika perkara itu terus berlanjutan,” tegas si pelantun Mencintaimu ini.

Selepas hampir dua tahun tidak mengadakan sebarang konsert di luar negara, Kris berkata tanggal 9 Mei ini dia akan mengadakan persembahan di Esplanade, Singapura sempena meraikan Hari Ibu.

“Kali terakhir saya mengadakan konsert di luar adalah sekitar tahun 2007 di Malaysia untuk Konsert 3 Diva. Diharapkan moga konsert ini mampu memberi lembaran baru untuk kerjaya seni saya untuk tahun 2009 ini,” kata Kris yang akan muncul dalam album runut bunyi filem Tika Cinta Bertasbih berjudul Menanti Cinta hasil ciptaan Melly Goeslaw.

Kali kelima jayakan Minggu Setiausaha

SEDAR atau tidak, ini adalah tahun kelima Kris diundang ke ibu negara untuk menjayakan persembahan sempena Minggu Setiausaha. Seperkara menarik mengenai persembahan penyanyi bermata galak ini adalah kebijaksanaannya menghiburkan tetamu dengan pelbagai rentak lagu.

Bukan itu saja, setiap kali wanita ini berdiri di atas pentas, perkara utama yang akan diberikan perhatian adalah seraut wajahnya yang cukup jelita serta busana yang membaluti tubuhnya.

Sewaktu mengadakan persembahan tempoh hari, Kris kelihatan cukup anggun dengan gaun bertingkat-tingkat roma hitam benang emas. Biarpun kelihatan sarat namun tetap kelihatan cantik di atas pentas sambil disimbah lampu neon berwarna-warni.

Sepanjang tempoh sejam, Kris menyanyikan pelbagai lagu popularnya seperti I’m Sorry Goodbye, Mencintaimu, Menghitung Hari, Rembulan dan I’m. Malah dia turut menyanyikan kembali lagu Nora berjudul Di Persimpangan Dilema yang diberi nafas baru.

“Acara ini memang saya tunggu setiap tahun kerana inilah masanya saya bertemu dengan peminat saya di sini. Justeru, saya perlu mencipta kelainan kerana mungkin ada di antara penonton pernah menyaksikan saya beraksi untuk acara sama sebelum ini,” katanya sambil melahirkan rasa bangga kerana masih menjadi pilihan penganjur iaitu Quality Hotel Kuala Lumpur.

Katanya lagi, walaupun dia mempunyai niat untuk menyanyikan pelbagai jenis lagu namun atas nasihat suaminya, Anang, dia lebih selesa menyanyikan lagu yang penonton atau peminatnya tahu dan boleh menyanyi bersamanya.

Majlis yang dikendalikan Dee sebagai pengacara itu turut menampilkan anak kepada bekas vokalis kumpulan Alleycats, mendiang Loga iaitu Dasha Logan sebagai pembuka tirai persembahan. Turut hadir menyaksikan acara itu adalah penyanyi bervokal mantap, Anuar Zain.

Berita Harian

Azharina Dan 20 Lelaki Kacak

21 Apr

Rap
MINGGU Setiausaha yang berlangsung sepanjang April ini bukan saja menghargai setiausaha yang menjadi tulang belakang kejayaan bos mereka, malah memberi ruang kepada peminat berhibur dan bertemu lebih dekat dengan penyanyi pujaan mereka.

Bukan calang-calang penyanyi menjadi pilihan penganjur kerana harga tiket yang mahal dan menjaga nilai eksklusif acara itu. Antaranya Anuar Zain dan Anita Sarawak bersama Faizal Tahir mengadakan persembahan di Sime Darby Convention Centre, Bukit Kiara pada 7 dan 8 April lalu.

Sementara itu, Datuk Siti Nurhaliza dan Kris Dayanti menjadi pilihan Hotel Quality untuk menjayakan persembahan di Matrade Exhibition & Convention Centre, Jalan Duta pada 21 dan 22 April.

Hotel Istana pula memberi kelainan dengan menampilkan Azharina bersama 20 artis lelaki popular Malaysia dan Indonesia di Ballroom Grand Mahkota, Hotel Istana, esok, jam 11 pagi hingga 4 petang.

Dua penyanyi lelaki, Faizal Tahir dan Imran Ajmain juga diundang menghiburkan tetamu dan bakal digamatkan lagi dengan kehadiran tiga pengacara, AC Mizal, Afdlin Shauki dan Ally Iskandar.

Ternyata Azharina juga tidak keseorangan dikelilingi kumbang kerana bakal diserikan Jaclyn Victor. Apa yang menarik, Azharina bakal berduet dengan penyanyi Indonesia, Rio Febrian. Turut membuat persembahan, Delon (Indonesian Idol) dan Irwansyah.

Persembahan itu akan disiarkan secara langsung dalam program Wanita Hari Ini di TV3. Harga untuk seorang, RM350++ dan RM290++. Sajian hari itu, makanan Padang dari Sumatera Barat. Untuk tempahan hubungi 03-21419988 sambungan 3667.

Bill Bora selaku wakil publisiti untuk persembahan itu menerbangkan Rio Febrian, Delon, Irwansyah, Ariffin Putra, Samuel Rizal dan Didi Riyadi dari Seberang.

Aktor popular tanah air pula diwakili Fahrin Ahmad, Farid Kamil, Awal Ashaari, Aaaron Aziz, Ashraf Muslim, Iqram Dinzly, Aqasha, Kamal Adli dan Fizo. Mereka semua akan menggayakan kostum rekaan Lord’s Tailor.

Bill Bora berkata, artis Indonesia itu akan menyanyikan lagu ciptaan komposer tanah air kerana dalam pemilihan lagu, pihaknya berkeras untuk menyanyikan lagu gubahan komposer tempatan.

 

 

“Mereka datang membuat persembahan di sini, jadi mereka kenalah ikut cara kita. Negara kita juga mempunyai ramai komposer ternama,” katanya.

innity_pub = “c16a5320fa475530d9583c34fd356ef5”;
innity_cat = “NEWS,MALAY”;
innity_zone = “194”;
innity_width = “260”;
innity_height = “230”;

Harian Metro

Anita Tak Ambil Hati

20 Apr

Oleh Serimah Mohd Sallehuddin

FAIZAL bersalaman dengan Anita Sarawak sebagai tanda memohon maaf.

Kucupan di tangan, sejambak bunga sebagai tanda tiada perselisihan

HUTANG penyanyi Faizal Tahir kepada diva Anita Sarawak sudah terbayar. Tanpa memikirkan soal senioriti, Anita sendiri bertanya kepada penyanyi itu mengenai hasrat hatinya untuk memohon maaf sebaik mereka bertemu selepas menjayakan Minggu Setiausaha anjuran PNB Darby Park.

“Dengar kata Faizal ingin memohon maaf daripada Kak Nita ya?” pantas penyanyi berusia 57 tahun itu bersuara sebaik Faizal melangkah ke bilik sidang media.

Peluang yang sudah lama dinanti-nantikan pemilik lagu Bencinta itu tidak disia-siakan Faizal. Sudah lama dia menantikan saat itu dan tanpa berlengah, tangan dihulur, maaf pun dipinta berserta sebuah kucupan di tangan Anita sebagai tanda hormat.

Adegan yang cukup manis itu bukan saja disaksikan media, malah suami tercinta penyanyi itu Mahathir Abdullah serta kakitangan PNB Darby Park. Lalu, Anita menghulurkan sejambak bunga sebagai lambang tiada lagi perselisihan antara mereka.

Bagaimanapun, Anita kemudian menjelaskan, dia sebenarnya tidak pernah mengambil hati atas kelewatan Faizal itu. Malah, dia juga tidak berasakan hal berkenaan perlu diperbesarkan kerana antara dia dengan Faizal sebenarnya tidak pernah wujud sebarang persengketaan.

Entah di mana Anita mengetahui desas-desus mengenai hasrat hati Faizal untuk memohon maaf berikutan kelewatan hampir satu jam ketika menghadiri sidang media itu sehingga membuatkan Anita dan tetamu lain terpaksa menunggu lama.

Faizal pula yang tidak mengetahui sudah terlewat, terus saja duduk di meja utama tanpa rasa bersalah dan langsung tidak mengungkapkan kata-kata maaf. Perkara itu pula sebenarnya berlaku disebabkan salah faham antara penganjur dan Faizal yang seterusnya mengheret penyanyi penuh kontroversi itu sebagai mangsa keadaan.

Namun, kini semuanya sudah kembali jernih. Faizal tidak lagi menyimpan rasa bersalah kepada penyanyi yang amat disegani itu.

Anita mahu bersara?

BARANGKALI berita ini bakal mengejutkan peminat setia penyanyi yang sentiasa bertenaga di atas pentas ini. Tetapi penyanyi berasal dari Singapura ini menjelaskan, setakat ini belum pernah terlintas di fikirannya mahu meninggalkan dunia seni yang amat dicintai.

“Ketika Kak Nita bertemu dengan Abang Mahathir lebih 10 tahun dulu, pernah terlintas di fikiran untuk meninggalkan arena seni suara. Tetapi, dia memberi Kak Nita kata-kata semangat supaya meneruskan kerjaya dalam bidang nyanyian dan semangat itu terus mekar sehinggalah ke hari ini.

“Setakat hari ini, belum pernah terlintas di hati Kak Nita untuk mengucapkan selamat tinggal kepada kerjaya nyanyian. Memang setiap kali bertemu peminat, Kak Nita akan berkata kalau Tuhan izinkan ada umur panjang, Kak Nita akan terus bernyanyi. Kak Nita berkata begitu bukannya sebagai niat untuk mengumumkan persaraan.

“Sebagai manusia, kita tidak tahu apakah yang akan berlaku kepada kita esok lusa. Sehingga hari ini Kak Nita masih lagi sihat, tetapi macam Kak Nita katakan tadi kita tidak tahu apa yang akan menimpa kita pada masa akan datang,” katanya yang masih bersemangat meneruskan perjuangan kerana kekuatan yang ditiupkan peminatnya.

Melihat wajah peminat yang terhibur dengan persembahannya adalah satu kepuasan yang menyebabkan Anita tidak sampai hati untuk mengundur diri dari dunia seni.

Wajah peminat yang begitu teruja melihat kemunculannya di pentas jelas kelihatan tatkala dia menghiburkan setiausaha di Pusat Konvensyen Sime Darby. Tenaganya masih sama, begitu juga dengan celoteh selambanya yang menjadi salah satu tarikan yang membuatkan peminat berasa dekat dengannya.

Bagaimanapun bezanya tahun ini, Anita tidak kerap turun ke pentas dan lebih banyak berada di atas pentas. Namun sesekali dia akan tetap singgah di meja untuk melihat wajah peminatnya dengan lebih dekat.

Pada petang itu, Anita menyanyikan sebanyak lapan buah lagu seperti Diva, Dengar Ini Cerita, Seksis, Joget Gila Bayang dan Turn The Beat Around.

Peminat Faizal histeria

AURA bapa kepada tiga cahaya mata ini begitu kuat sejak akhir-akhir ini. Biarpun sekadar sebagai penyanyi undangan, ternyata kemunculan Faizal Tahir amat dinantikan golongan setiausaha yang menghadiri majlis makan tengah hari itu.

Masing-masing berpusu-pusu ingin merakamkan gambar Faizal tengah hari itu. Ke mana dia bergerak, peminatnya begitu teruja untuk mendekatinya. Namun, mereka lebih terkawal berbanding peminat Anuar Zain, mungkin menghormati status Faizal sebagai suami orang.

“Sokongan peminat ini saya anggap sebagai satu penghormatan untuk saya. Malah saya sendiri tidak menyangka dalam usia begini serta status yang dipegang, peminat masih dapat menerima kehadiran saya.

“Apa yang lebih penting bagi saya setiap hasil kerja perlu menghasilkan sesuatu yang terbaik. Walaupun keadaan saya hari ini tidak begitu sihat, tetapi saya tidak menjadikan ia sebagai alasan boleh sambil lewa ketika membuat persembahan,” katanya yang mendendangkan lima lagu Mahakarya Cinta, Sampai Syurga, Coba, Gemuruh dan You Make It Real (James Morisson).

Berita Harian